Langsung ke konten utama

My First Love: Writing


Cinta pertama? Waduh, tema yang rumit bin ajaib, hehe. Tapi, cinta kan universal, toh? Apa saja bisa jadi cinta pertama kita, gak musti tentang "seseorang", kaaaaaaaan? Oh ya, tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kelima. Mari kita mulai saja....!!

Bermula dari Diary

Kayaknya semua anak sekolahan di Indonesia di masa dimana internet dan Facebook belum merajalela membahana seperti sekarang pasti kenal dengan yang namanya buku diary.
Saya masih ingat diary pertama saya di tahun terakhir sekolah dasar, buku berisi halaman warna warni yang ditempeli beberapa stiker karakter Disney. Hadiah ulang tahun dari kakak saya yang pertama. Sekedar info saja, saling memberikan hadiah ulang tahun bukanlah kebiasaan dalam keluarga kami, itulah mengapa hadiah itu sangat istimewa (jarang-jarang to!).
Semenjak ada diary itu, saya jadi rajin bercerita melalui tulisan. Hanya saja temanya selalu seragam, pasti tentang ujian dan ulangan. Atau pekerjaan rumah. Mungkin karena terlalu "stress" dengan suasana belajar yang terlalu "padat", beda dengan sekolahan yang lama yang santai banget, saya jadinya mencurahkan semuanya ke dalam diary.
Diary itu bertahan beberapa tahun, hingga saya SMA barulah menggantinya dengan yang baru. Meski tak rajin update, namun saya tetap berusaha mengisinya. Dan kalau tak salah, semua isinya tentang sekolah dan kawan-kawan. 
Masuk kuliah, saya masih setia dengan diary itu. Hanya saja, kuantitas menulis saya menurun tajam. Mungkin karena kuliah yang menuntut konsentrasi yang lebih besar di banding sekolah. Hingga saya lupa menaruh buku diary itu dan kehilangannya.
Beberapa bulan sebelum lulus, gairah menulis saya mulai lagi. Saya mulai tertarik mengkaji beberapa isu, dan berusaha menulis tentangnya. Informasi dari internet juga saya gunakan, saya rajin ke warnet jika saya penasaran dengan suatu hal. Karena sudah punya komputer pribadi, saya pun menulisnya dalam sebuah file word, dan mencetaknya. Dan dengan keberanian, saya menempelnya di papan pengumuman jurusan.

Mulai Ngeblog

Lulus kuliah, saya sempat mencoba menjadi pengajar di universitas lokal, namun tak diterima. Saya akhirnya resmi jadi pengangguran. Pekerjaan tetap saya hanyalah menjadi penjaga warung kelontong punya Mama.Waktu luang yang banyak, yang sebagian besar diisi dengan menonton TV (hobi saya memang nonton TV), menghasilkan ruang keingintahuan yang sangat besar. Banyak hal yang ingin saya bahas, banyak fenomena yang ingin saya ketahui. Saya mencoba menuangkannya ke dalam tulisan di kertas-kertas (bukan diary lagi).
Lalu, sekitar tahun 2006 saya mulai mengenal kata "blog".  Saya tertarik sekali, dan ingin mencobanya. Bersama seorang teman berjanji untuk membuat satu blog melalui satu tutorial yang saya temukan dari hasil browsing. Ternyata, kesampaian buat blognya di tahun 2007. Blog Piaharuddin adalah blog pertama saya. Pia dari nama saya, dan Haruddin dari nama Bapak. Nama yang juga banyak saya pakai untuk beberapa akun di dunia maya.
Walau isinya random, "gak penting" dan minimalis, namun blog ini adalah yang membuat saya bersemangat mengumpulkan recehan  tiap harinya (dari hasil jaga warung) buat ke warnet.  Setiap isu yang "mengganggu" pasti saya tuangkan ke dalamnya. Blog yang juga sangat bersejarah buat saya, karena merekam transformasi saya dari pengangguran menjadi pegawai kantoran.
Blog piaharuddin lalu berubah menjadi blog Mudhalifanaharuddin (blog yang ini), memakai nama resmi saya dan juga nama Bapak saya kembali. Blog yang menghiasi  hari-hari dan menjadi saksi beberapa peristiwa penting saya.

Menulis Buku

Sebelumnya memiliki buku hasil tulisan sendiri jauh dari angan dan cita-cita saya. Saya beranggapan, seorang penulis itu adalah pastilah orang yang mendedikasikan waktu dan perhatiannya hanya untuk menulis buku. Rupanya saya salah. Semua orang berhak membuat buku, termasuk saya.
Semua bermula dari waktu senggang, di antara masa-masa kepindahan saya ke kampung. Pertama kali mencoba audisi menulis dari seorang penulis novel, namun tak lolos. Audisi yang menyisakan perasaan exciting, antusias. Saya akhirnya menemukan satu kesenangan baru, menulis untuk buku.
Dari situ, buku-buku saya lahir. Bahkan, salah satunya adalah hasil dari ajang yang saya dan teman buat sendiri.

***

Menulis adalah cinta pertama saya,yang sudah melalui banyak bentuk. Dari diary ke blog lalu menjadi buku. Bentuk yang pertama sudah saya tinggalkan, hanya menekuni yang kedua dan terakhir. Meski begitu, cinta ini sepertinya akan bertahan lama. Percayalah ^^

Komentar

  1. wah-wahhh cinta pertama yang inspiratif,,hingga jadi tumpukan buku...*andai bisa baca karya-karyanya gratis* duuhh muka gratisan nih hehe
    Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih ;)

      Salam kenal juga :)

      Hapus
  2. akupun belum lama ini jatuh cinta padanya :)

    BalasHapus
  3. smoga cinta ini abadi...krn dengannya ktpun bisa abadi dg karya..:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Melalui karya, semoga menjadi amal jariah B-)

      Hapus
  4. Cinta pertama pada hal yang sama :-)
    Tapi, semoga untuk hal yang ini cinta pertama tak akan pernah mati ;-)
    Saya sempat vakum menulis, sampai CLBK menyapa, dan kembali tenggelam dalam dunia cinta bersama "writing".
    Keep writing dan terus berkarya... ;-)

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berikan komentar anda atas isi blog saya ini. Kritik, saran yang membangun sangat diharapkan, namun harap sopan.

Postingan populer dari blog ini

General Hospital Season 2. (K-drama, 2008)

Drama ini adalah remake dari drama berjudul sama produksi tahun 1994, dengan bintang Lee Jae Ryong yang juga membintangi season duanya. Bercerita tentang kehidupan di rumah sakit universitas terkemuka di kota Seoul, dan dibintangi pemain terkenal Korea, seperti Cha Tae-Hyeon dan Kim Jeung-Eun.
Kim Jeung Eun berperan sebagai Jung Ha Yoon, seorang dokter yang juga lulusan fakultas Hukum. Tujuan nya menjadi dokter, sebenarnya hanya untuk menjadi pengacara kedokteran,yakni pengacara yang menspesialisasikan diri dalam kasus-kasus medis. Sebuah profesi yang amat ditakuti para dokter.
Choi Jin sang yang diperankan oleh Cha Tae-Hyeon, dokter residen tipikal mahasiswa biasa yang tidak pintar-pintar amat plus ceroboh, namun sangat dekat dengan pasien. Kelebihannya yang satu ini terkadang membuat Ha Yoon dan Hyun Woo cemburu.
Dokter residen ketiga, Baek Hyun Woo (Ryu Jin) teman seangkatan Jin Shang yang tergolong pintar. Hubungan keduanya sangat unik, “bermusuhan” di kampus , namun kemudian ber…

Dari Prof. dr Soeharsoyo, Sp.Ak ke dr. William Adi Tedja, TCM, M.A

Bermula dari status Prof.dr. Soeharsoyo, Sp.Ak (ket. Sp.Ak = Spesialis Akunpuntur Medik kalau tidak salah) yang membagikan jam kerja organ tubuh manusia. Saya pernah membaca hal yang serupa, tapi seingat saya tak ada nama professor di dalamnya. Dan ternyata benar, dari hasil gugling, nama professor itu hanya muncul sedikit, cuma 3 atau 4 sumber yang mencantumkannya.


Adapun tentang jam kerja organ yang memang banyak di-copast oleh beberapa blog, banyak yang bahkan tidak menyebutkan sumber atau narasumbernya. 
http://m.kompasiana.com/post/read/582457/2/jam-kerja-organ-tubuh-manusia.html
Gugling dengan kata kunci jam kerja organ tubuh ketemu artikel ini, 
http://www.fimadani.com/inilah-jadwal-jam-kerja-organ-tubuh-manusia/
Dari situ ada kata pengobatan TCM atau pengobatan  tradisional Cina. Gugling lagi dengan kata kunci pengobatan TCM dan jam kerja organ ketemu ini,
http://www.stikes-kapuasraya.ac.id/index.php/artikel/10-jam-piket-organ-tubuh
Nah, ada nama dokter yang disebut. Dari nama d…

Makanan Selama Hamil, Buat Ibu dan Bayi

Baru-baru ini di kota kami, Kendari, dihebohkan dengan kejadian kelahiran seorang bayi yang langsung mempunyai gigi. Kalau dalam pandangan masyarakat awam, ini dikaitkan dengan sesuatu yang mistis atau takhayul, namun tidak di mata seorang ahli gizi. Ini sangat berkaitan dengan kondisi gizi si ibu selama mengandung, ada kelebihan zat gizi dalam masa tersebut, antara lain, kalsium.

Selama mengandung, seorang ibu memang mempunyai kecenderungan untuk terus merasa lapar, terutama di trisemester kedua. Hal ini berkebalikan dari keadaan di trisemester pertama, dimana kejadian mual-mual adalah biasa. Yang berujung pada menurunnya nafsu makan si bumil (ibu hamil).

Berbagai kebiasaan ibu yang hamil dalam hal makanan bisa berbeda-beda. Contohnya dalam bahasan berikut. Teman-teman saya dari klub Mp-ers Indonesia yang sekarang tengah mengandung dengan senang hati membagi pengalaman makanan selama hamil dengan saya yang alhamdulillah belum berpengalaman :)  Saya akan mencoba "mengkaji"  as…