24.5.14

Okay, I feel Sad:-/

As a badminton fan, an Indonesian fan, I feel really sad tonight.
Firasat gak akan menang sih ada, setelah kemarin tim Uber kita kalah, karena target mereka semifinal dan gak terpenuhi. Sementara target tim Thomas adalah final.
Indonesia melalui Thomas Cup tahun ini dengan gemilang di fase grup. Tiga kali tanding, tiga-tiganya menang dan hanya kehilangan satu poin dari nomor tunggal putra. Kemudian sukses melewati hadangan tim kuat Korea, namun tersandung oleh tim yang kurang diperhitungkan Malaysia.
Malaysia yang hanya punya pemain nomor satu tunggal putra, Lee Chong Wei, dan ganda putra yg prestasinya biasa saja dan baru dipasangkan,  ternyata mampu menghempaskan ganda terbaik kita dan nomor satu dunia, Ahsan-Hendra.
Kunci kemenangan Malaysia menurut saya adalah taktik selalu mengubah pemain yang turun. Urutan pemain beberapa kali berubah dalam setiap pertandingan. Juga pemain yang dinilai kurang siap karena kalah, seperti Darren Liew diganti walaupun berstatus kapten tim. Sementara pemain kita, itu-itu saja, dari penyisihan sampai semifinal, sehingga pola main kita bisa mudah dibaca.
Selain itu juga, mental pemain Malaysia lebih baik dari pemain kita. Meski berstatus tidak diandalkan, mereka bermain lebih baik dari Indonesia, hiks.
Dari semua tim yang bermain di semifinal Thomas Cup tahun ini, Indonesia dan China kayaknya yang punya target final dan dua-duanya gagal. Saran buat pengurus PBSI, dua tahun depan targetnya semifinal aja, biar kita masuk final #eh.
Harapan buat final Thomas besok adalah biar Jepang yang juara. Sekian.