23.3.09

Rebutan Kursi, di Maret ini..

Siswa-siswa SD, orangtua serta guru-gurunya menangis sambil rebutan kursi dan meja dengan para pengrajin yang menarik kembali barang-barang tersebut dari sekolah-sekolah dasar di Malang. Peristiwa ini terjadi akaibat belum dibayarnya meja dan kursi tersebut oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Malang.
Sementara itu, para Caleg (Calon Legislatif) dari puluhan Parpol dan perseorangan sedang gencar-gencarnya berkampanye untuk rebutan kursi parlemen. Berbagai cara, upaya serta janji ditebar demi kursi-kursi tersebut.

Dua jenis "perebutan kursi" terjadi Maret ini di negara kita, Indonesia, negara yang telah merdeka dan berdaulat selama 64 tahun. Jika ditilik lebih jelas lagi, kejadian pertama menandakan adanya masalah dalam sistem di negara kita. Pendanaan pemerintahan yang kini lebih banyak diatur oleh daerah memberikan kesempatan yang lebih besar terjadinya penyimpangan. Kekuasaan yang kebih besar, namun tidak diiringi oleh kemampuan yang lebih besar pula, tanggung jawab serta pengawasan malah menimbulkan masalah-masalah baru, dan bukannya solusi.
Untuk kejadian kedua, bulan ini menjadi saat kampanye terbuka bagi para caleg dan parpol dalam pertarungan di Pemilu, 9 April nanti. Mereka rela mengorbankan banyak hal demi terpilih jadi wakil rakyat. Menjadi anggota dewan rupanya terlihat 'indah' di mata mereka. Berbagai kalangan kini mengejar posisi ini, mulai dari artis, aktivis, ulama, politisi asli bahkan pengamen pun mau. Sistem suara terbanyak akan membuat persaingan bertambah ketat. Siapa-siapa yang bakal memperoleh kursi-kursi itu, semoga amanah!

1 komentar:

  1. Iya tuh, skarang tukang sate ajah ada yang jadi caleg, heran Pi.. apa mreka punya kemampuan politik? Atau cuma buat menarik simpati khalayak saja ya? Kalau saya bakal pilih capres yang bisa buat remunerasi di BMKG. Hehe.. cayo

    BalasHapus

Silahkan berikan komentar anda atas isi blog saya ini. Kritik, saran yang membangun sangat diharapkan, namun harap sopan.