2.12.08

Diskusi Buku :The Last Lecture

Sabtu, 29 November 2008. Waktu menunjukkan pukul 15.30, bergegas menuju ke jalan raya. P10, Kopaja 20 lalu kopaja 612. Sampai juga di Paramadina, auditorium. Setengah lima lewat, terlambat setengah jam, "it's normal!". Andy F Noya sedang melakukan prolog, pembicara tamu belum dihadirkan. 5 kurang lima, mereka pun dipanggil.
Hujan turun, petir juga sesekali menyambar. Esty Nugraha, sang adik angkat penulis buku The Last Lecture, Randy Pausch, mendapat kesempatan pertama. Dia bercerita tentang proses adopsinya, sebagian besar lagi mengenai kedermawanan keluarga Pausch.
Randy Pausch, seorang professor ilmu komputer dari Universitas Carnegie Mellon, divonis kanker pankreas dua tahun yang lalu. Buku yang ditulisnya bersama Jeffrey Zaslow, menjadi inspirasi bagi banyak orang, diilhami oleh kuliah terakhir yang diberikan Randy bagi mahasiswanya. Buku tersebut bukan berisi kegundahan Randy akan penyakitnya atau tentang sekarat melainkan optimismenya tentang hidup, mimpi-mimpinya. "It was about living...www.the lastlecture.com"
Professor Komaruddin Hidayat, menjadi pembicara kedua. Mengupas "Psikologi Kematian", tentang riset dan pemikirannya setelah membaca banyak buku dari paham dan agama berbeda. Buku yang juga amat mengisinpirasi Andy F Noya.
Adzan Maghrib, tapi acara belum selesai. Masih ada sesi tanya jawab, and I was freezing to death, gila..dingin sekali! Aku tidak bisa berkonsentrasi pada sesi terakhir ini, sehingga lenyaplah my goody bag's chance.
Kesimpulan acara diskusi buku kali ini: memang judulnya The Last Lecture, tapi yang menjadi sorotan, ya bukunya Prof Komaruddin.
Jam setengah 7 kurang lima, it's over. Sebelum pulang, mampir dulu ke mushala kampus.
Jam 7 kurang 10, meluncur ke jalan kembali. No more rain. Bis 46, ketemu dengan 2 orang pengamen. Ditangan mereka, lagu "Merindukanmu"-nya d'Massive terasa pas. Salah seorang personelnya membuatku tertawa, terlalu bersemangat cara nyanyinya. Kalau kata mba ii', cara menyanyi seperti itu bisa membuat pita suara rusak (halah).
20, kembali mendengar d'massive. Lagu "Cinta ini membunuhku" dibawakan oleh seorang pengamen cilik perempuan dengan apik, dengan ukulelenya. Kali ini, yang membuatku tertawa adalah di setiap bagian "ooo..ouo..oooooohhhhh..", pasti dipotong menjadi "ooo..............", selebihnya diisi dengan suara ukulele, cerdik!
Setelah pengamen itu turun, aku disajikan pemandangan lampu-lampu di kawasan Kuningan yang terasa sangat indah di malam itu, udara terasa nyaman.
Pindah ke P10, penuh asap rokok. Perda ternyata tidak berdaya menghadapi para perokok ini.
Jam setengah delapan kurang, sampai juga di rumah.


4 komentar:

  1. salam kompak. moga jumpa di kendari

    BalasHapus
  2. wunabarakati itu' ya kabutono wuna' ya khan !

    BalasHapus
  3. Dah lama g berkunjung, ternyata banyak posting baru.. :)
    Balik ke cerita di atas, jadi dirimu g dapet bukunya ya..? Biasanya kan dibagi toh di akhir acara..?
    Wah, kapan ya saya bisa ikut live-ny kick andy juga..?
    Biar dapet buku gratis lagi..
    (mode jahil = on)
    he.. he.. he..

    BalasHapus
  4. kalo onair mang dibagi, pi kalo offair ato disbuk g..:(

    BalasHapus

Silahkan berikan komentar anda atas isi blog saya ini. Kritik, saran yang membangun sangat diharapkan, namun harap sopan.