11.6.08

Cerita Tentang Seragam (my true experiences).

Dari TK sampai SMA, anak yang tinggal dan bersekolah di sekolah umum Indonesia pasti tidak terlepas dari seragam.
Putih biru adalah warna seragam saya waktu TK, di TK PEMBINA Kendari. Kemeja putih, rompi biru, rok (mini) biru, kombinasi yang manis (Secara, saya suka biru).
Waktu SD (SD 1 Wua-Wua, sekarang sudah berganti nama) warnanya lain lagi. Merah untuk bawahannya, dan putih untuk atasannya. Tapi, itu hanya untuk hari senin dan selasa saja, karena di rabu dan kamis, kami wajib memakai putih-putih. Nah, soal putih-putih, ada cerita yang menarik. Karena warna atasan dan bawahannya sama, maka mama saya "berinisiatif" untuk menjahitkan baju terusan untuk saya. Dan, ternyata tidak masalah. Terusan putih-putih itupun terus melekat di badan saya setiap rabu dan kamis. Bagaimanan dengan jum'at dan sabtu? Dikedua hari itu kami biasanya memakai pakaian olahraga dan seragam pramuka. Tapi, kebiasaan ini harus berubah, saat saya pindah ke Raha. Di sekolah baru saya ini, senin-jum'at seragamnya putih-merah. Sedangkan di hari sabtu, batik dan rok merah. Dan, tentang batik ini, mama tidak perlu memberi baju baru. Setelah membongkar koleksi baju lama, akhrinya ditemukan batik milik kakak perempuan saya. Dan, baju itulah yang "menemani" saya di setiap sabtunya selama setahun.
SMP, selama tiga tahun seragamnya adalah putih biru, atasan putih, rok biru. Di hari jum'at, kami harus berganti atasan, seragam olahraga. Sedangkan sabtu, wajib mengenakan seragam pramuka, coklat-coklat (mirip permen).
Apa yang saya kenakan saat SMA? Tidak lain dan tidak bukan putih-abu abu. Yap, kemeja putih dan rok abu-abu. Selingannya, baju olahraga di hari Juma't.
Namun, keceriaan berseragam harus berakhir di masa kuliah. Karena sekolah saya bukanlah sebuah akademi (yang biasanya mewajibkan seragam), atau sekolah ikatan dinas (yang juga berseragam), hari-hari saya selama 5 tahun di bangku kuliah terlewati dalam balutan baju biasa. Yang berbau "agak" seragam, seingat saya hanya jaket almamater, baju OSPEK , baju BINA KADER dan jas Laboratorium. Dan yang terakhir, seragam wisuda (hampir lupa!)
Setelah kerja, ternyata saya kembali berseragam ria. Atasan abu-abu, rok biru black. Tapi, setiap jum'at, saya memakai jubah (sebenarnya batik, tapi karena saya tidak punya batik, maka berjubahlah saya).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan berikan komentar anda atas isi blog saya ini. Kritik, saran yang membangun sangat diharapkan, namun harap sopan.